Liburan Ke Medan

November 4, 2006 at 12:38 am | Posted in Uncategorized | 2 Comments
Tags:

Dulu gw pernah nulis di blog ini kalo gw pingin pergi ke Medan. Dan di situ gw juga nulis kalo gw pengen nyeritain gimana sih kota Medan itu setelah gw balik dari sana. Tapi waktu itu gw ga sempet dan malas menulis reviewnya, akhirnya ga pernah ada deh tulisan itu.
Nah… buat liburan lebaran kali ini gw juga punya kesempatan buat pergi ke Medan, dan sekarang gw mau nulis kisah gw selama di sana, gambaran gw tentang kota Medan itu, dll.
Yup, selama 5 hari sejak tanggal 25 Oktober (lebaranhari kedua) – 29 Oktober yang lalu, gw ada di Medan. Memang sih, sejak jauh-jauh hari udah gw rencanain kalo gw harus ke Medan pas liburan lebaran ini, soalnya liburnya lumayan lama juga, sekitar 2 minggu.
Selama di Medan gw tinggal di rumah famili gw, nama daerahnya Tanjung Mulia. Lumayan jauh dari mana2, dari terminal Amplas jauh, dari USU jauh, dari kota juga jauh. Gw berangkat dari Siantar kira2 pukul 12.00 dengan menumpang bus AKDP. Perjalanan lumayan lama, kira2 makan waktu 2 jam untuk sampai ke terminal pusat Medan. Untunglah gw milih untuk naik bus yang ber-AC, jadi di perjalanan merasa nyaman dan tidak terlalu sumpek.
Sesampainya di terminal itu, gw merasa lapar, soalnya jam udah nunjukkin pukul 2 lebih. Tapi gw mutusin bwat langsung lanjutin perjalanan aja. Sebelumnya gw nelpon saudara gw itu dan dia ngasitau angkot yang harus gw naikkin dari terminal dan turunnya di mana. Setelah gw mendapat angkot yang dimaksud, gw langsung naik. Akhirnya gw bisa juga keluar dari terminal itu. Rada2 ngeri juga gw, soalnya terminal Amplas Medan itu terkenal dengan preman2nya yang buas (ya iyalah, mana ada si preman yang baik :D). Ditambah udah ada korban temen gw sendiri yang dipalak di terminal itu, jadinya melayanglah hp temen gw itu karena dipalak, syerremmm!!

Selama di angkot, gw cuma celingak-celinguk aja ngeliat ke luar jendela, mengamat-amati kota Medan, dan membanding2kannya dengan daerah2 di Tangerang/Jakarta. Yah, kalo dibandingin antara Medan-Jakarta, perbedaannya jelas. Sepertinya Medan lebih mirip ke Tangerang, atau Bekasi? Entahlah, soalnya Medan belum terlalu ramai dengan gedung2 perkantoran yang tinggi, belakangan gw baru tau kenapa di Kota Medan jarang sekali ada gedung2 bertingkat di atas 10 lantai, tanya kenapa?Jelasnya, tanya kemana? Gw dapet dari wikipedia nih, cek sendiri di sini aja yah.
Ah, sayang, gw ga punya digcam, jadi ga ada skrinsutnya nih. Target gw digcam, ipod, and HDD Enclosure 40GB kapan tercapai ya?Ha..ha.. sori, malah jadi ngayal.
Gila, jauh juga ni daerah tempat gw tinggal dari terminalnya. Makan waktu hampir 1 jam, padahal di jalan ga ada kemacetan. Sumpeh, gw bener2 ga tau daerah tempat gw tinggal, soalnya ini baru pertama kali gw pergi ke rumah famili gw itu. Makanya gw hampir nyasar, si supir kelupaan bwat nurunin gw di tempat di mana gw harus turun, untungnya sodara gw langsung nelpon ke hape gw, dan belum terlalu jauh jalannya angkot dari tempat dimana seharusnya gw turun. Kalo ga ditelpon, bisa2 sampai ke Belawan tuh gw, soalna angkotnya juga tujuan ke Belawan.

Wah, sampai juga ni di rumah sodara gw. Rumah kecil yang sederhana, sangat sederhana kalo gw bilang, tapi buat gw ga terlalu pengaruh lah. Gw langsung ditawarin makan nih, kebetulan juga gw udah laper banget tuh.Hi..hi.. selama di sana gw perbaikan gizi nih, soalnya ditawarin daging terus setiap hari, mantap dah! Gini ni enaknya kalo orang dari Jakarta dateng ke rumah sodara yang ada di kampung halaman, pasti diservis abis deh, walaupun gw sendiri ga terlalu mengharapkan sih, maunya ya biasa2 aja. Tapi gpp, orang gw juga jarang2 kok datang ke sana, ini aja gw baru pertama kali ke sana. Eh, ngomong-ngomong untung gw bisa sampai dengan selamat ya, kalo dipikir2 gw beranian juga, ke tempat yang belum pernah didatangi, sendirian lagi, pake modal nekat dikit juga nih😀. Di Medan ada juga si sesuatu yang sama kayak yang ada di Jakarta/Tangerang. Apaan tuh? Hawanya itu loh…, sama2 panas banget! Dikit-dikit keringetan, padahal gw cuma di dalem rumah aja loh, ga terlalu banyak gerak. Walaupun lo baru mandi juga bentar lagi palingan udah keringetan lagi tuh, baju jadi cepet bau apek deh…

Selama di Medan, asli gw jadi pengangguran abis! Gw di rumah cuma tidur dan nonton teve (baca: tipi) aja seharian, bete abis. Gw pengen jalan2, tapi masih buta tentang daerah itu. Pengen ngajak teman yang rumahnya di Medan ngumpul, sama, takut kejauhan jaraknya. Gw baru bisa nemu warnet setelah gw berada 3 hari disana, bisalah mengobati kebosanan gw sejenak. Apalagi kalo malam menjelang, istri dari sodara gw ini Sinetron-aholic banget, dia tergila2 sama sinetron. Ugh.., gw jadi terbuai dengan sajian sinetron busuk itu deh, karena cuma itu yang bisa gw tonton. Untunglah gw ga sampe kenapa2 karena kebanyakan mengkonsumsi tuh sinetron.

Rencananya sih gw balik dari sana hari Minggunya, tapi abang gw itu ngasitau kalo hari Minggu ada acara keluarga di Tebing Tinggi, dan gw disuruh ikut. Aduh, sebenernya gw udah malas, tapi gw jadinya ikut juga, karena yang di Tebing itu adalah rumah Nangboru gw, dan terakhir gw ke sana setahun yang lalu, jadi udah cukup lama juga. Waktu itu ada acara semacam syukuran gitu karena ada kakak gw di sana yang baru melahirkan gitu, jadi ada sodara2 gw yang lain yang dari Gunung Rante datang juga ke sana. Maunya setelah acara itu selesai gw langsung pulang ke Siantar, tapi ga dibolehin, jadinya gw bermalam di sana. Trus hari Senin gw mau balik ke Siantar, ga dikasih juga, gw menginap satu malam lagi. Baru hari Selasa gw bisa balik ke Siantar, itupun masih dirayu2 supaya nanti saja pulangnya, toh masuk kuliah baru minggu depan, tapi gw beralasan bahwa minggu depan gw ada ujian, jadinya harus persiapan. He..he.. tapi liat aja sekarang, gw masih sibuk nge-blog, entah kayak manalah “persiapan” gw itu.
Di tebing gw diajak jalan2 keliling kota Tebing sama lae gw. Lumayan besar juga Kota Tebing Tinggi, lebih besar dari Kota-nya Pematang Siantar. Sempet makan mie pangsit juga, katanya sih itu mie pangsit yang paling enak, tapi menurut gw sih masih enakan mie pangsit yang ada di Simpang Empat Siantar…, terus sebelum gw balik ke Siantar gw beli oleh2 buat oppung gw, gw beli kue Lemang, lumayan sih rasanya.

Nah, itu dia kisah2 gw selama di Medan dan Tebing Tinggi. Memang sih gw sendiri ngerasa bosen kemaren. Tapi ini semua juga ada manfaatnya, yaitu Mempererat Tali Kekeluargaan dan Persaudaraan, he..he.. mirip kayak slogan TVRI yang dulu. Sampai bertemu lagi deh di lain kesempatan.

2 Comments »

RSS feed for comments on this post.

  1. hei…ke medan ya….
    kacian buanget..kok malah ngeram dirumah toh???padahal banyak jg tempat2 yg bisa diliat2 n lumayan asik….menjelajah donk =)

  2. wah…kok banyakan dirumahnya?
    padahal mumpung tuh lagi di Medan, bisa jalan2..
    btw, waktu ketemu orang Medan di Thai dan ngobrol ngalor ngidul, akhirya Medan jadi tempat yang bakal w kunjungi selanjutnya (amin)
    kunjungi blog ku ya fnrturislokal.multiply.com


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: