Pengalaman Sebagai Tim Pemantau Independen

April 28, 2007 at 7:24 am | Posted in Uncategorized | 2 Comments
Tags: ,

Selama 3 hari, yaitu tanggal 24-26 April 2007 gw ditugaskan bekerja sebagai Tim Pemantau Independen untuk Ujian Nasional tingkat SMP. Banyak banget pengalaman yang gw dapat selama 3 hari itu, apalagi gw ditugaskan buat memantau di daerah yang belum pernah gw jalanin sama sekali. Kemarin tuh gw ditugaskan ke daerah Pakkat, kabupaten Humbang Hasundutan. Nah lo, dimana tu?? Untungnya ada temen gw yang mempunyai famili di sana, jadi selama bertugas gw nginap di tempat dia.

Hari Minggu, 22 April 2007 gw berangkat dengan kondisi badan yang masih lemas karena 2 hari sebelum itu gw terserang sakit demam yang lumayan menyiksa gw. Kami pergi dengan 4 orang temen gw yang lain yang kebetulan ditugaskan di daerah yang sama. Setelah 2 jam perjalanan sampai juga di tempat transit, yaitu di Dolok Sanggul. Abis nunggu sekian lama, akhirnya datang juga mobil yang menuju Pakkat. Lama perjalanan 2 jam, di dalam mobil gw merasa kepala pusing2 + mual soalnya jalan ke sana blom terlalu bagus, dah gitu berbelok-belok pula, jadilah perut gw serasa dikocok2 dan gw tidur aja selama perjalanan itu. Akhirnya nyampe juga di rumah tujuan, ga beberapa lama setelah sampai kita langsung makan abis itu langsung tidur karena capek.

Besoknya, kami jalan2 di sekitar kota Pakkat, kebetulan rumah tempat gw nginap itu bisa dibilang kotanya Pakkat lah dan dekat dengan pasar, dan kebetulan juga setiap hari Senin pasarnya pasti rame. Eits, tapi walau dibilang kota, luasnya ga terlalu besar dan penduduknya ga terlalu banyak. OiA, Pakkat nih kayaknya masih di gunung2 gitu deh, soalnya sekeliling pasti bakalan ketemu sama hutan2 gitu. Terus, kita mesti berpisah dengan satu orang teman gw soalnya sekolah tempat dia memantau jauh banget, jadi dia mesti tinggal di dekat sekolah itu selama UN berlangsung. Kasian lah temen gw itu mesti mantau di desa terpencil. Di pasar itu gw juga bertemu sama kepala sekolah tempat gw mantau, SMPN 4 Pakkat. Beruntunglah gw, soalnya kepala sekolah yang bakal menjemput gw tiap pagi mulai dari hari Selasa sampai Kamis nanti, jadi gw ga usah pusing2 lagi mikirin soal transportasi.

Hari Selasa pun datang. Pagi-pagi gw dah bangun buat mandi dan menyiapkan semuanya. Kira-kira jam 6.30, kepala sekolah datang ke rumah dan gw langsung berangkat setelah sebelumnya sarapan dulu. Dapat pengalaman baru nih, soalnya gw sendiri yang membawa soal UN untuk hari pertama, Bahasa Indonesia. Soalnya, sebelum kepsek datang ke rumah, dia mesti ke kantor pos dulu buat ngambil soal. Begitulah setiap pagi, gw membawa soal ke sekolah sekaligus gw yang menyaksikan sendiri kalau soal tersebut sah, masih disegel, salah satu tugas TPI ya itu, memastikan keabsahan soal UN. Setelah jalan kira2 30 menit, sampai juga di sekolah. Susah juga jalan ke sana, selain karena jalannya rusak2 dah gitu masih di dalam gunung lagi, mana dingin banget waktu jalan kesana.

Untuk ukuran sekolah di desa, SMPN4 Pakkat lumayan bagus kok. Tanahnya luas, dah gitu bersih lingkungan sekolahnya, suasananya sangat mendukung buat belajar (sepi dan nyaman). Tapi untuk fasilitas masih kurang memang, untuk lab aja blom ada. Kira-kira jam 7.45 murid2 SMP dah pada masuk kelas, setelah sebelumnya mereka dibagikan pensil 2B secara gratis oleh sekolah, iya gratis, gw aja kaget waktu tau sekolah yang nyediain pensil itu. Gw kirain karena letak sekolahnya yang jauh dari kota, makanya dikasih sama sekolah, tapi nggak gitu, itu semua karena program pemerintah yaitu BOS. Belakangan kepseknya juga cerita kalo murid2 ga ngeluarin biaya sepeser pun buat sekolah di sana, alias gratis..tis..tis.. Enak banget ya?

Hari pertama kepseknya asyik aja cerita terus sama gw. Entah apapun diceritain sama gw. Gw palingan cuma keliling kelas 2 kali aja, dan ga ada yang penting2 amat, palingan cuma nanya2 antar siswa, dan pengawasnya cuek. Dan siswanya salah mengisi nama di LJUN. Jadilah waktu hari pertama itu gw menemani kepsek ngobrol2 sambil minum2 kopi.

Rabu, 25 April. Ujian Matematika. Seperti biasa, pak kepsek datang ke rumah buat menjemput gw setelah sebelumnya ngambil soal dulu di kantor pos. Sama kayak kemarin, gw diajak2 ngobrol terus sama kepseknya, palagi orang dari dinas pendidikan ada juga di sana. Sepertinya mereka konspirasi nih biar gw ga sibuk2 memantau ke kelas terus. Gw malah diajak keliling sekolah, entah apalah mereka obrolin, gw ga ngerti soalnya makai bahasa batak. Setelah ujian selesai, gw masuk ke ruang guru buat ngeliat pengeleman sampul LJUN sama penyegelannya sebelum dikirim ke kabupaten. Abis itu, gw sama kepsek pergi ke SMPN 1 Pakkat, di situ semua kepsek se-kecamatan Pakkat ngumpul sebelum pergi ke kabupaten Humbang Hasundutan buat ngantar LJUN. Sehabis makan siang bersama, gw pulang.
Siangnya, gw bersama 4 teman gw yang lain pergi ke kebun salak. Kebetulan oppung (nenek) temen gw ini punya kebun salak. Sampai di kebun, langsung aja gw ambilin salak2 yang ada di sana, ditemenin juga sama anaknya oppung temen gw itu. Susah juga ngambil buah salak langsung dari pohonnya, soalnya durinya masih banyak banget, gw pun ga terlalu tahu mana salak yang udah masak sama yang belum. Setelah bekeliling kebun cukup lama (soalnya kebunnya lumayan luas), kita pulang. Total yang kita dapat sampai 2 karung, kira2 40kg. Banyak banget kan?? Serulah pengalaman siang itu, pengalaman pertama kali ngambil salak dari pohonnya. Oh ya, gw lupa bilang kalo kota Pakkat memang terkenal dengan salaknya, malah di salah satu sudut kota ada tugu yang tulisannya “Pakkat, kota salak”.

Kamis, 26 April. Hari terakhir UN, mata pelajaran Bahasa Inggris. Akhirnya datang juga hari Kamis, hari yang ditunggu-tunggu soalnya dah ga sabaran pingin balik ke kampus. Waktu gw keliling2 kelas buat ngeliat2 situasi, gw ngeliat sendiri waktu itu pengawas di depan kelas, lagi ngebacain jawaban buat murid-murid di kelas itu. Ya gw sih cuma cengar-cengir sambil keheranan dalam hati gw, pengawasnya ga nyadar soalnya gw ngeliat dari jendela. Untuk masuk ke kelas gw agak segan, takut bikin muridnya ga konsentrasi ngerjain ujian. Orang pas gw mantau dari jendela/pintu, murid2 langsung pada ngeliatin gw terus, mereka ga ngerjain soal2nya, dan dengan pandangan agak2 keheranan. Gw jadi pangling juga, mendingan gw pergi aja deh daripada diliatin kayak gitu. Gwnya juga si yang pakaiannya rapi, makai almamater kampus soalnya, makanya keliatan beda dari yang lain.
Akhirnya selesai juga ujiannya. Setelah nyaksikan pengeleman dan penyegelan sampul LJUN, gw langsung cabut pulang diantar sama kepsek. Sebenerya diajakin sama kepseknya makan siang dulu di SMPN 1, tapi gw nolak, soalnya udah janji sama temen2 yang lain abis ujian langsung pulang biar cepet2 balik ke kampus.

Ya sudah, abis makan siang kita langsung berangkat. Ga lupa bawa salak yang udah di kardusin. Gw dapat satu kardus + 1 plastik besar dari kepsek, pokoknya banyak lah. Abis sampai di Dolok Sanggul, kita singgah dulu di SMPN 2 karena kita harus melaporkan hasil pantauan kita di sana, sekaligus menerima honor bekerja sebagai TPI. Lumayanlah honornya buat nambah uang saku. Di situ juga dah ada dosen gw yang bertugas di sana. Setelah semuanya beres, kita akhirnya balik ke kampus diantar sama mobil dari kampus. Sampai juga deh di kampus tercinta.

Wuuuuuiiiihhhh, selesai juga gw nulis nih. Panjang sekali yawww..??!!
Pokoknya pengalaman selama 5 hari itu ga bakalan gw lupain, banyak banget yang gw dapat dari sana.

2 Comments »

RSS feed for comments on this post.

  1. Wah seru juga mas. Memang lokasi smp n 4 agak terpencil. tapi bagus koq. gw dulu skul di sana. kata sape di situ banyak racunnya…? nggak koq. itu cuma mitos aja. ya biasa u/ nakut2i para pendatang biar jangan sok. he…he…he… bcanda. salam kenal dr kalimantan.

  2. wah, keren juga! dari pakkat sekarang ke Kalimantan..he..he..
    maaf lah kalo cerita saya di atas itu agak berlebihan, soalnya “kemakan” cerita dari orang-orang…..🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: