Ke Tarutung (1)

February 24, 2007 at 5:47 am | Posted in Uncategorized | Leave a comment
Tags:

Akhirnya tulisan ini gw post juga. setelah sekian lama tertunda, soalnya beberapa minggu ini udah banyak banget kegiatan, padahal semester genap baru aja dimulai. ok, gw pengen cerita tentang liburan gw kemarin yang jalan2 ke Tarutung.
Tanggalnya 7-8 Februari yang lalu. Hari Rabu-Kamis. Sebenernya gw ada rencana buat pergi ke Tarutung udah lama, dari tahun 2006 kemarin, kebetulan ada teman kampus gw (cewe) yang tinggal di sana, tapi baru bisa ke sana ya pas kemarin itu. Kenapa gw pingin ke Tarutung? Ya selain karena gw blom pernah ke sana, di sana juga ada tempat wisata. Namanya Salib Kasih. Oh iya, sebenernya udah pernah sih gw ke Tarutung, tapi cuma selama 1jam aja. Waktu itu pas gw lagi perjalanan pulang dari Siantar ke Tangerang. Kebetulan gw naik bus, dan jalur yang dilewatin melalui Tarutung. Sempat singgah sebentar di sana, soalnya waktu itu udah jam 7 malam dan bus berhenti untuk istirahat (makan, minum, mandi). Belakangan gw tahu, tempat bus singgah kemarin dekat dengan rumah teman gw itu.
OK, back to topic. Ceritanya tanggal 7 Februari gw ke kampus gw buat daftar ulang semester baru. Setelah daftar ulang selesai, kita langsung berangkat. Total ada 6 orang yang ikut, ke-6nya yaitu: Gw, Leo, Rimhot, Dolly, Ferdinan, sama Esther. Dari kampus sampai ke Tarutung kira2 memakan waktu sekitar 1 1/2 jam. Setelah kami sampai ke Tarutung, kami langsung ke rumah Esther. He…sebenernya kami ga mau menginap di rumah dia, soalnya ga enak aja diliatnya, kami ber-5 cowok nginap di rumah cewek. Gimana nanti tanggapan ortunya ya?? Tapi kata si Esther ni, “Tenang aja, bapakku asik2 aja kok. Kalian menginap aja di rumah kami”. Ya sudahlah, akhirnya kami memang menginap di rumah dia.

Umm,,,terus ga lama setelah kami sampai di Tarutung, kita berlima jalan2 ke pusat kota Tarutung. Ada tujuannya juga sih. Kita tu mau nyari tempat penginapan yang murah, biar kita ga nginap di rumah si Esther itu. Setelah keliling2, kita dapat tempat penginapan. Setelah kita tanya, si pemilik bilang kalo untuk kamar yang 2 orang harganya 20ribu/malam, kalo untuk kamar yang 3 orang harganya 30ribu/malam. Wew!Murah banget ya? Tapi setelah kami diajak buat ngeliat kamarnya, harapan kita buat nginap di sana jadi turun. Sori2 aja nih, soalnya tempat itu lebih cocok dibilang tempat mesum/prostitusi daripada tempat bermalam. Ancur banget!! Udah kotor, gelap, ga terawat,dll. Ga selera banget lah buat nginap di sana. Ya udahlah, akhirnya kami ga jadi nginap di sana. Pengen nyari tempat yang lain tapi kami ga tau dimana lagi, soalnya di antara kami berlima ga ada yang tau persis daerah Tarutung. Kami nyoba ke rumah teman kampus gw yg lain yang tinggal di Tarutung juga, tapi dianya ga ada di rumah. Akhirnya kita balik lagi ke rumah si Esther. Pas perjalanan pulang gw ngeliat tempat pencucian motor/mobil, namanya The Beatels!!!Wow, biarpun salah tulis, tapi ada juga yang kenal The Beatles di daerah ini(yee, kayak udah di daerah terpencil aja). Lagian Kota Tarutung menurut gw kota besar kok, penduduknya juga ramai. Dan juga, katanya kalo Propinsi Tapanuli jadi dibentuk, maka Tarutung akan dijadikan ibukotanya…

Sampai di rumah Esther, kami pengen mandi karena memang udah malam sih. Tapi si Esther nawarin kami buat mandi air panas di daerah dekat rumahnya, nama daerahnya Hutabarat. Gw langsung setuju dong. Ya udah dengan ditemani adik laki-lakinya kami menuju ke tempat pemandian air panas. Setelah jalan kaki kira 15 menit dari rumah, kami sampai di sana. Sama adiknya temen gw itu, kita ditanyain, mau di tempat yang airnya panas/sedang? Kita milih yang sedang aja, biar cepat berendamnya. Gw jadi inget pengalaman gw mandi air panas di Pangururan waktu gw sama temen gw jalan2 di samosir dulu. Enak banget lah mandi air panas ini, badan gw jadi seger dari yang sebelumnya pegel2 karena kecapekan. Setelah selesai mandi, kami duduk2 sebentar sambil minum teh manis, baru setelah itu kami pulang.

Setelah sampai di rumah, kami langsung ditawarin untuk makan malam. He..he.. udah kayak raja aja kita dirumahnya, apa-apa dilayani, ini juga salah satu alasan kami kenapa kami merasa ga enak untuk nginap di rumahnya, soalnya kita jadi merepotkan temen gw ini. Yang masakin makanan juga temen gw yang cewe itu. Pinter masak juga dia, soalnya enak lah kita ngerasain masakannya.
Ga lama setelah makan malam, kita masuk ke kamar yang udah disiapkan, soalnya udah malam. Mungkin si Esther udah pengen tidur.
Tapi beda dengan yang gw lakuin sama temen2 cowo yang lain. Kita malah main kartu. Dah gitu sampai pagi pula. Waktu itu kita baru selesai main kartu dan tidur jam 1/2 3 pagi!

Leave a Comment »

RSS feed for comments on this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: