My father was born here..

June 6, 2006 at 2:08 am | Posted in Uncategorized | 2 Comments
Tags:

Selain tempat tinggal Tulang gw yg meninggal itu.. Gunung Rante juga tempat di mana bokap gw lahir dulunya. Gunung Rante, sebuah desa kecil di Kisaran. Kalo dari Siantar makan waktu perjalanan kira-kira 1,5 jam-an lah kalo naik bus. Desa ini letaknya di perkebunan gitu. Mulai dari karet sampai kelapa sawit. Dan jarak dari tempat turun dari bus lumayan jauh, dan mesti naik ojek dulu kalo mau sampe ke sana. Kira-kira 15 menit lah naik ojek. Udah gitu sepanjang perjalanan becek dan basah tanahnya, dan rada-rada ga rata, malah bisa dibilang rusak jalannya, makanya lama deh sampai ke sana. Desa Gunung Rante ini kecil banget, palingan yang gw liat rumah ga sampe 10 buah, udah gitu dikelilingi pohon2, dari pohon kelapa, karet sama kokoa, tahu kan kokoa? gw kirain itu pohon cikal bakal coklat, tapi kayaknya ga deh, soalnya gw dah pernah ngerasain makan, rasanya asem!! Buahnya kecil2 warna putih, mirip kayak buah manggis lah. Biarpun desa ini dikelilingi ama pohon2 yang jadinya mirip di tengah-tengah hutan gitu, tapi udaranya panas. Gampang banget keringatan di sana, jadi walaupun loe udah mandi, beberapa jam kemudian pasti keringatan dan ngerasa ngga enak aja badan ini, bawaanya pengen mandi terus. Mungkin karena udah dekat laut kali ye, setau gw si gitu. Lagian tanahnya seperti pasir-pasir di pantai gitu.
Kayanya udah OOT ni, Bac To Topic lah. OK, sesuai judulnya, bokap gw dulu memang lahir di desa itu. Menurut gw sangat memprihatinkan keadaannya, rumah-rumah sekitar kebanyakan cuma asal jadi. Atap dari seng, tanpa ada langit-langit. Trus ga ada yang namanya tembok, dinding terbuat dari papan-papan kayu aja. Lantai memang udah di semen, tapi gw rasa dulunya cuma dari tanah aja tu. Trus ke kamar mandi. Gw rasa ga cocok buat dibilang kamar mandi. Coba aja bayangin, loe mandi tanpa ada atap, jadi kalo ngeliat ke atas, ya ngeliat langit. Trus dinding ga sepenuhnya dibuat. Orang lain bisa aja ngeliat ke dalam, siapa yg lagi mandi. Waktu gw mandi, tinggi dindingnya kira-kira seleher gw lah. Air memang sudah ada, dan lumayan bersih, tapi bak airnya itu lo, kotor dan berlumut. Nyari perlengkapan mandi, kayak sabun, sampo, dan pasta gigi susah banget! Terpaksa lah minta dibeliin dulu. Memang berbarengan habisnya atau ga pernah ditaro ya??
Trus parah juga ni, masa gak ada kakus si atau toilet, terpaksa la gw mesti sabar-sabar nahan. Untungya di rumah nangboru ku ada. Gw pikir, rumah-rumah di sini blom memenuhi rumah yang sehat ni, masak fasilitas MCK aja sampe ga lengkap.
Malam menjelang, siap untuk tidur. Mo tau kaya gimana kalo mo tidur??Gelar tikar di atas lanta, tidur deh di atas tikar itu. Itu aja?? Iya, jangan bayangin tidur di atas kasur empuk, dengan bantal dan selimut sebagai penghangat. Udah gitu, karena banyak pohon2 di sekitar rumah, so pasti nyamuk2 pada berkeliaran. Nyamuknya ganas-ganas loh…udah gitu main keroyokan pulak! Untung aja masih ada anti nyamuk, walaupun ga terlalu berpengaruh. Mana udaranya panas banget lagi, bikin keringetan.
Mau makan??langsung aja gitu, yang namanya makan pake sendok dan garpu haram kali ye??Ga pernah tu gw liat di dapur ada garpu atau sendok…makan mah langsung aja pake tangan, tapi sebelumnya cuci tangan, walaupun cuma nyentuh air aja, ga pake sabun, ketauan de masih kebawa kotoran-kotoran di tangan buat makan. Apalagi rata-rata kerjaan orang di sana petani.
Gw ga tau makanan sehari-hari orang itu di sana apa, mungkin karena kemaren ada pesta aja kali jadi makan daging. Kata nagntua gw si, dulu bokap gw sekeluarga cuma bisa makan singkong dan ubi doang sebagai makanan pokok. Menderita banget yah…syukur deh sekarang aku bisa makan apa aja yang aku mau, bebas.
Ya itu aja cerita gw. Sayang gw ga punya kamera digital buat mengabadikan gambar-gambar di sana. Kira-kira begitulah daerah di mana bokap gw dilahirkan dan dibesarkan. Gw rasa keadaannya jauh lebih parah dari yang dulu. Apalagi dulu listrik blom masuk ke sana. Yang sekarang aja gelapnya minta ampun kalo udah malem, palagi yg dulu.

2 Comments »

RSS feed for comments on this post.

  1. haaa….akhirnya ko rasain jg ya hidup kek gitu..
    itu sisi laen kehidupan yang berbanding terbalik ama kehidupanmu biasanya (bener gak??)..
    gak cuma disitu loh…masih banyak tuh yang kek gitu…cthnya di daerah t4 tinggalku (riau)..itu mah msh mending ada kamar mandi…ada jg yg kamar mandipun gak ada, cuman ada sungai itupun kesananya harus jalan bermeter2 gt
    blom lg gak ada listrik…so pake lampu minyak ato semprong..pas bangun hidung dah berubah warna deh…item!!!
    so…kita harusnya nikmatin n syukurin hidup kita sekarang (mak..bijak amat^.^ ) apalagi di kampus del yang udah bisa dibilang cukup mewah itu (kecuali makanannya x yee)

  2. tul tuh…
    memang si kadang-kadang aku perlu juga ke daerah sana biar tahu gimana rasanya bokap ku dulu hidup di tempat yg amat sangat sederhana. Sekalian merenung juga…


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: