Makan-Makan

July 19, 2008 at 7:44 pm | Posted in Uncategorized | 10 Comments
Tags:

Ini nih 3 jenis makanan yang gw cobain selama satu minggu ini.

Nasi Campur

Nasi Campur

1. Ini namanya nasi campur. Nama warungnya lupa tapi letaknya di lantai satu Orion Dusit Mangga Dua. Loe liat tuh di gambar, porsi dagingnya (semuanya daging babi) banyak benerrr, hampir menutupi semua nasi di lapisan atas. Rasanya oke dan yang pasti bikin kenyang banget :) . Harga Rp 18.000 (mahal yeee!! :p). Gambar diambil tanggal 13 Juli 2008

Martabak Durian + Keju

Martabak Durian + Keju

Martabak Durian + Keju

Martabak Durian + Keju

2. Kalo yang ini martabak durian + keju. Kalo dilihat dari gambar sih kayanya sama aja dengan martabak bangka yang lain. Eittss, tapi jangan salah. Setelah dicobain, sumpah enak banget!!! Duriannya terasa lembut dan manis ditambah lagi dengan rasa kejunya, nyammm…. :) ! Nama penjualnya Martabak Philadelphia lokasi di Kavling Pemda Karawaci Tangerang. Mereka gak cuma jual martabak durian + keju aja tapi ada menu lain yang unik juga, kayak strawberry + keju, martabak brownies, dan martabak unyil. Harga Rp 31.000 (martabak termahal yang pernah gw beli! :D). Gambar diambil tanggal 17 Juli 2008.

Singkong Keju

Singkong Keju

Singkong Keju 2

Singkong Keju 2

3. Kalo ini memang sesuai dengan namanya. Singkong + Keju, jadinya singkong keju. Ditambah dengan susu kental manis rasa coklat. Katanya sih ini makanan asalnya dari Bandung, gak tau bener apa gaknya (*sambil lirik-lirik orang Bandung :D *). Kalo rasanya sih biasa aja, kebanyakan rasa singkong gorengnya daripada rasa keju atau susu coklatnya. Lha orang keju & susu coklatnya cuma dikasih sedikit. Harga Rp 6.000 box kecil dan Rp 8.000 box agak besar :p. Gambar diambil tanggal 19 Juli 2008.

Masih ada beberapa jenis makanan lagi yang rencananya gw review. Kayak Sup Buah, Mie Ayam Getar, dan Nasi Bakar. Tapi tunggu ada waktu dan DUIT dulu kali yeee! :D

Starbucks Experience

July 11, 2008 at 4:28 pm | Posted in Uncategorized | 17 Comments
Tags:
Starbucks Experience

1st Starbucks Experience

I don’t think I will get to this place again without assistance of my father just like this afternoon. :mrgreen:   :mrgreen:

Asal-Usul Batagor

March 12, 2008 at 12:57 pm | Posted in Fun | 3 Comments
Tags: ,

Tadi waktu kuliah Komas kita belajar mengenai masyarakat yang dapat merubah sistem teknologi. Dan dosen memberikan contohnya dalam kehidupan sehari-hari yang kayaknya sih gak nyambung sama teknologi. Beliau memberikan contoh dalam bentuk cerita seperti ini:

Ada suatu jenis makanan dari Bandung yang namanya Bakso Tahu, makanan ini katanya enak dan yang lebih penting lagi harganya murah, sesuai dengan mayoritas konsumennya yaitu anak kuliahan. Suatu hari ada seorang mahasiswa yang kuliah di perguruan tinggi di Bandung yang sedang sibuk-sibuknya ngerjain TA. Malahan saking sibuknya, dia ngerjain sampai larut malam. Nah trus pas di tengah-tengah ngerjain TA malam hari, dia merasa kelaparan dan akhirnya dia nyoba nyari makanan di luar. Ketemu sih sama penjual Bakso Tahu tapi si penjual ini menolak untuk melayani si mahasiswa ini dengan alasan sudah malam dan akan rugi kalo harus melayani satu pelanggan saja. Tanpa putus asa dan demi menghilangkan rasa laparnya, si mahasiswa malah menyarankan ke penjual untuk menggoreng saja Bakso Tahu itu. Si pedagang setuju dan tanpa disadari bahwa mereka sebenarnya telah menemukan jenis makanan baru dari makanan yang sudah ada sebelumnya. Dari situlah kata batagor ditemukan yang merupakan singkatan dari Bakso Tahu Goreng.

Aha..hah..ha… baru tau nih ternyata begitu asal-usulnya. Duhh, jadi pengen makan batagor nih soalnya udah lama gak pernah nyobain lagi. Di sitoluama ini dan sekitarnya ada gak ya? :mrgreen:

Conello lagi….

March 10, 2008 at 8:23 pm | Posted in Uncategorized | 10 Comments
Tags:

Akhirnya setelah sekian lama gw gak nyobain es krim favorit gw ini, hari minggu kemarin gw nyobain juga varian baru dari Wall’s Conello. Kebetulan juga Conello mengeluarkan rasa baru, mungkin karena ingin menyambut valentine bulan februari yang lalu. Judulnya Conello Royale : Love Sparks, yang punya ciri khas yaitu dua rasa yang berbeda dijadikan satu. Kemarin gw nyoba yang “Almond Praline In Love” (kalo gak salah) dan gw harus menebus dengan harga yang cukup mahal, yaitu Rp 7.000, kayaknya sih harganya naik dari versi conello royale sebelumnya.

Tapi kok perasaan gw, rasa dari es krim ini gak ada yang terlalu spesial ya? “Hanya” campuran dari coklat dan vanilla yang juga dikasih saus coklat di bagian atasnya. Kemudian ada taburan kacang juga di atasnya dan gw sih ngerasa ada rasa karamelnya juga yang khas. Mungkin karena gw masih terbawa mood gara-gara kejadian yang menyedihkan sebelumnya kali ya? Tapi es krim conello ini cukup bisa membangkitkan semangat gw lagi kok… :D

Apakah gw akan mencoba keseluruhan rasa yang ada di Conello Royale : Love Sparks ini? Gak tau juga deh, masa gw mesti ke Siantar dulu cuma untuk beli es krim ini? Soalnya di sekitar tobasa kayaknya gak ada yang jual es krim wall’s dan kalo adapun harganya pasti melambung dari harga resmi-nya :). OiA, gw tau ada rasa baru di conello dari iklan tv yang diperanin oleh gita gutawa yang manis :) sama cowoknya entah siapalah itu dan iklannya cukup menarik.

Tulisan yang terkait:

Website Conello Love Sparks : http://www.icecreamoflove.com/

Conello Royale Blackforest Blossom

August 6, 2007 at 10:38 am | Posted in Uncategorized | 1 Comment
Tags:

Di sini gw ngasi komentar tentang keinginan gw untuk nyari es krim favorit gw, Walls Conello Royale. Gw baru merasakannya sore ini, lagian dah lama juga nih ga pernah beli es krim Conello lagi. Dan rasa es krim yang gw beli adalah Blackforest Blossom. Wah, nih es krim bener2 sesuai dengan namanya yaitu Royale. Komposisi es krim-nya manthabs banget, mulai dari campuran krim rasa vanilla dan coklat yang lembut ditambah topping choco chips, dan yang paling seru adalah saus strawberry di tengah2 es krim yang membuat setiap jilatan penuh berkesan, he..he.. Ditambah lagi dengan wafer rasa coklat yang renyah, pokoknya tadi ga sampai 5 menit gw udah menghabiskan es krim ini. Dengan harga Rp 5.500 (kalau di Siantar udah berapa yah harganya?), kayaknya gw ga akan melakukan seperti gw membeli Conello The Flavors of Love dulu, yaitu mencoba semua rasa yang ditawarkan, abisnya harganya lumayan mahal juga sih, bisa jebol kantong gw kalo gw mencoba semua rasa dari Conello Royale ini.

Yah, segitu aja dulu reviewnya. Sori nih kalo tulisan gw bikin ngiler, lap dulu tuh air liurnya, he..he.. Makanya cobain aja sendiri, ga bakal nyesel deh. Slurrrpp!!

Kebab Alibaba

July 25, 2007 at 11:56 pm | Posted in Uncategorized | 2 Comments
Tags:

Baru nyobain makanan baru yang kayaknya lagi ngetrend di sini, yaitu kebab. Yup, kayaknya udah lumayan banyak juga yang ngejual roti kebab ini. Sebenarnya ga baru-baru amat sih, beberapa tahun yang lalu juga dah pernah dengar dan melihat gerai kebab di mall, tapi baru kali ini gw nyobainnya.

Kebab yang gw coba ‘bermerek’ Kebab Alibaba, kebetulan di dekat rumah gw ada yang menjual kebab ini. Ada beberapa pilihan yang ditawarkan, ukuran kecil dan ukuran besar dan masing-masing harganya Rp 6.000 dan Rp 8.000. Dan kalau mau pakai keju harus menambah lagi Rp 1.000. Karena ini baru pertama kali gw beli, gw milih yang ukuran besar dan memakai keju, he..he..

Setelah menunggu cukup lama (karena saat itu ada beberapa pembeli lainnya), akhirnya gw menerima kebab sesuai pesanan gw. Setelah sampai di rumah langsung deh gw santap karena memang waktu itu gw juga dah lapar. Dari rasa sih kayaknya ga ada perbedaan kalau kita makan burger, karena isinya juga mirip-mirip dengan burger. Ada sayur sawi, trus bawang bombay, cuma kurang tomat doang. Trus pakai mayonaise dan saus sambal dan tomat juga. Mungkin dari dagingnya kali agak beda, karena kebab memakai daging domba yang digiling, yang diiris tipis-tipis dan dipanggang dengan cara digantung.

Dan dari roti yang digunakan juga beda, karena kebab menggunakan roti khas dari negara asalnya, Turki kalau ga salah. Yaitu roti pipih berbentuk lingkaran dan tidak mempunyai rasa alias tawar. Semua sayuran, saus, dan daging diletakkan di atas roti tersebut dan kemudian roti tersebut digulung sampai menyerupai bentuk lumpia.
Karena waktu itu gw memilih ukuran besar, lumayan juga sebagai pengganti makan malam karena setelah makan gw merasa kenyang. Buat gw yang baru pertamakali nyobain, lumayan juga lah buat gw, pokoknya mak…Nyuss™ he..he… Dan walaupun dari segi harga cukup mahal untuk gw, tapi ini tidak lebih mahal jika kita membeli dari gerai Doner Kebab yang ada di mal yang untuk ukuran besarnya bisa mencapai Rp 18.000.

Foto bisa dilihat di bawah ini:
Alibaba1
Alibaba2

New Conello Ice Cream

April 7, 2007 at 2:55 am | Posted in Uncategorized | 5 Comments
Tags:

Weew…,,dah lama Conello dari Wall’s ga ngeluarin produk barunya lagi, tapi kemarin2 baru ngeliat iklannya gitu di teve, wadauwww…langsung deh gw pengen ngerasain Conello yang baru. Eh..tapi di sekitar kampus gw ga da yang jual tuh, maklumilah kampus yang letaknya ndeso dan jauh dari perkotaan ini..he..he..
Jadi inget waktu tahun lalu, pas Conello meluncurkan The Flavors of Love Series,,,total ada 5 rasa berbeda, dan gw sukses nyobain kelima-limanya…yummmyy!! Rasa yg paling enak menurut gw tuh Mint to be..,,rasa mint-nya yang ngebedain dari yang lainnya.

Trus, baru di Siantar nih gw dapat Conello yang baru. Pas ngeliat di rak eskrim sepertinya gak ada yang baru, tapi pas gw nanya ke yang jual “Conello cuma yang ini aja??”, eh dia langsung nunjuk sambil bilang, “Ini classic Conello, itu new Conello”,,wah baru ngeh ternyata yang dicari ada juga…
Langsung deh gw pilih New Conello, gw ga tau apakah rasa dari New Conello ini cuma rasa cokelat aja, soalnya cuma itu yang ada di raknya. Setelah membayar Rp 7000 (beda Rp 1000 dari Classic Conello,,mayan mahal juga yah..??), langsung aja gw makan sambil jalan.

Buset deh nih eskrim, isinya coklat semua…, susunya makai susu coklat, krimnya juga coklat, trus ditambah lagi sama choco chips…, masih kurang?? Bahkan sampai ke wafernya juga rasa cokelat. Mantap..mantap, pokoknya full of chocolate deh, suka banget gw sama cokelat,,tapi masih lebih suka strawberry sih…
Ga terasa saking asyiknya, eskrimnya dah abis,,,padahal masih pengen nambah tuh. Lezat sekali deh rasanya…

Paling enak nih kalo makannya pas cuaca lagi panas,,,lebih enak lagi makannya berduaan sama pacar, pasti jadi romantis tuh..hi..hi..

Continue Reading New Conello Ice Cream…

Sozzis yang tinggal lepp itu…

January 16, 2007 at 1:11 am | Posted in Uncategorized | Leave a comment
Tags:

Udah lama liat iklan produk ini di teve, tapi baru kali ini gw nyobain rasanya.
Hari ini gw lagi ke warnet di Siantar, kebetulan juga di sana dijualin produk2 makanan kecil gitu, dan diantaranya ya ada Sozzis lah.
Langsung aja gw ambil, trus gw buka bungkusnya. Tapi gw ga bisa “tinggal lepp” seperti yang dibilang di iklannya. Gw mesti susah payah buka lapisan pelindung sosisnya yang diikat make besi gitu. Akhirnya gw robek aja lapisan pelindungnya dengan gigi gw baru deh gw bisa makan sosisnya.

Tapi gw ngerasanya kok ga enak gitu ya….? Rasanya hambar banget (hambar kok berasa?he..he..). Gw beli yang rasa daging ayam, tapi sama sekali ga ada rasa ayam-ayamnya. Wah, nyesel gw belinya. Udah harganya Rp 5000 udah gitu cuma dapet tiga biji lagi.

Ato mungkin gara2 udah deket tanggal kadaluarsanya kali ya..?? Soalnya gw liat di bungkus sozzisnya, tgl kadaluarsanya habis 6 Februari tahun 2007. Nekat juga gw beli yang udah deket tanggal kadaluarsanya. Tapi di bungkusnya ditulis juga, kalo makanan ini tidak menggunakan bahan pengawet. Bohong banget y?

Ni, kalo mo ngeliat komentar dari orang lain tentang produk ini:

http://www.pintunet.com/produk.php?vp…ref=/pintunet.php?vpid=88010532

PS:hi..hi.., kok komentar di pintunet.com beda banget dengan komentar gw y..?

Continue Reading Sozzis yang tinggal lepp itu……

Sozzis yang tinggal lepp itu…

January 16, 2007 at 1:11 am | Posted in Uncategorized | 1 Comment
Tags:

Udah lama liat iklan produk ini di teve, tapi baru kali ini gw nyobain rasanya.
Hari ini gw lagi ke warnet di Siantar, kebetulan juga di sana dijualin produk2 makanan kecil gitu, dan diantaranya ya ada Sozzis lah.
Langsung aja gw ambil, trus gw buka bungkusnya. Tapi gw ga bisa “tinggal lepp” seperti yang dibilang di iklannya. Gw mesti susah payah buka lapisan pelindung sosisnya yang diikat make besi gitu. Akhirnya gw robek aja lapisan pelindungnya dengan gigi gw baru deh gw bisa makan sosisnya.

Tapi gw ngerasanya kok ga enak gitu ya….? Rasanya hambar banget (hambar kok berasa?he..he..). Gw beli yang rasa daging ayam, tapi sama sekali ga ada rasa ayam-ayamnya. Wah, nyesel gw belinya. Udah harganya Rp 5000 udah gitu cuma dapet tiga biji lagi.

Ato mungkin gara2 udah deket tanggal kadaluarsanya kali ya..?? Soalnya gw liat di bungkus sozzisnya, tgl kadaluarsanya habis 6 Februari tahun 2007. Nekat juga gw beli yang udah deket tanggal kadaluarsanya. Tapi di bungkusnya ditulis juga, kalo makanan ini tidak menggunakan bahan pengawet. Bohong banget y?

Ni, kalo mo ngeliat komentar dari orang lain tentang produk ini:

http://www.pintunet.com/produk.php?vp…ref=/pintunet.php?vpid=88010532

PS:hi..hi.., kok komentar di pintunet.com beda banget dengan komentar gw y..?

Create a free website or blog at WordPress.com. | The Pool Theme.
Entries and comments feeds.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.